yvrca.net

Info Kuliner Cina Benteng dan Cara Bikinnya

Currently Viewing Posts Tagged Lighthouse

The Haunting Of Boon Island Lighthouse – Luar Pesisir Maine

[ad_1]

Apakah Boon Island Haunted? Mari kita pertimbangkan sejarah bukti anekdot yang mengelilingi pos terpencil dan terpencil ini. Terletak sekitar 6 mil dari Pesisir Maine dari Kota York, Boon Island adalah tumpukan batu yang berukuran sekitar 400 kaki persegi dan hanya 14 meter di atas permukaan laut di titik tertinggi itu. Ini adalah tempat tandus dan berangin dan karena tebing batu bawah laut dangkal di dekatnya memanjang sekitar 4 mil dari pulau, tempat yang sangat berbahaya untuk pengiriman. Banyak kapal hilang di sekitar Pulau Boon dan Mercusuar pertama dibangun di sana pada tahun 1799. Mercusuar saat ini di Pulau Boon, pada ketinggian 133 kaki, adalah mercusuar tertinggi di New England dan dapat dilihat bermil-mil di sekitar, dalam cuaca cerah.

Pada 11 Desember 1710, Kapal Inggris, Nottingham Galley dirusak dari Pulau Boon dan para korban yang selamat berjuang untuk tetap hidup, akhirnya beralih ke kanibalisme selama 3 minggu cobaan mereka. Setelah bencana ini, nelayan setempat mulai meninggalkan barel bahan makanan dan persediaan di pulau itu untuk membantu korban kapal karam dan mencegah tragedi lebih lanjut.

Suatu saat di tahun 1850 seorang penjaga mercusuar di Pulau Boon, menikahi seorang wanita lokal muda bernama Kathleen Bights. Beberapa bulan setelah pengantin muda pindah ke pulau itu, terjadi badai hebat sementara suaminya, penjaga mercusuar tunggal pada saat itu, sakit parah. Pada suatu titik selama badai, dia mati dan Kathleen terpaksa menaiki 168 anak tangga untuk merawat cahayanya sendiri. Setelah 5 hari yang melelahkan, ia akhirnya pingsan akibat kelelahan dan kekurangan makanan dan air. Menyadari bahwa cahaya itu padam, warga setempat pergi ke pulau itu dan begitulah ceritanya, menemukan dia berkeliaran tanpa tujuan, terganggu oleh kesedihan dan kelelahan. Meskipun secara fisik selamat dari cobaan itu, dikatakan bahwa dia tidak pernah sepenuhnya pulih dari trauma-nya.

Laporan umum dari pengunjung dan nelayan setempat, adalah "ratapan sedih" yang berasal dari pulau itu di malam hari dan selama cuaca buruk. Beberapa atribut untuk Katherine Bights muda, memanggil bantuan selama badai itu bertahun-tahun yang lalu.

Pengalaman lain oleh banyak penjaga Penjaga Pantai dan nelayan daerah adalah penampakan penampakan penuh bertubuh, seorang wanita muda "terselubung" dalam warna putih, yang dilaporkan tampak wajah sedih. Kehadiran hantu ini telah dikaitkan dengan nyonya dari Nottingham Galley, atau semangat Kathleen Bights muda.

Penjaga mercusuar Coast Guard telah melaporkan aktivitas paranormal dan kejadian-kejadian tepat pada saat cahaya itu akhirnya sepenuhnya otomatis pada tahun 1978. Satu penjaga menyatakan bahwa anjing labradornya mengejar dan mengejar entitas yang tak terlihat di seluruh pulau. Insiden lain terjadi ketika penjaga penjaga pantai 2 pergi memancing untuk hari di perahu mereka. Setelah hanyut terlalu jauh dari pulau itu untuk kembali pada malam hari, mereka terkejut ketika lampu menyala, tepat sesuai jadwal, karena tidak ada orang lain di pulau itu. Itu dilaporkan umum untuk mendengar pintu terbuka dan dekat di menara dan rumah yang berdekatan serta suara-suara lain yang tidak dapat dengan mudah dipertanggungjawabkan. Banyak penjaga juga melaporkan perasaan atau sensasi diawasi, terutama ketika pergi keluar untuk menyalakan tanduk kabut.

Setelah bertugas di Boon Island Light, sebagian besar skeptis menjadi penganut paranormal, dengan cerita dan pengalaman mereka sendiri untuk dilaporkan. Sayangnya, dengan otomatisasi dan isolasi berikutnya, penghuni hantu Pulau Boon tidak akan memiliki kesempatan lebih lanjut untuk berinteraksi.

[ad_2]

Hidup di Cape Flattery Lighthouse

[ad_1]

Pada bulan Maret 1778 Kapten James Cook berlayar di perairan Pesisir Utara Washington di mana ada pembukaan di sepanjang garis pantai. Dia menamai tempat itu Cape Sanjungan karena dia pikir dia merasa tersanjung untuk berpikir itu adalah bagian ke Selat Juan de Fuca. Dalam buku catatannya, dia menulis, "Di sini, para ahli geografi telah menempatkan Selat Juan de Fuca yang berpura-pura. Namun, tidak ada yang seperti itu yang muncul dalam pandangan kami, juga tidak mungkin bahwa benda semacam itu pernah ada."

Sepuluh tahun kemudian, Kapten John Meares berhasil mengkonfirmasi keberadaan Selat Juan de Fuca ketika dia mengunjungi sebuah pulau kecil yang terletak sekitar setengah mil dari Cape Flattery. Di sana dia bertemu Tatooche, kepala suku Indian Makah. Dia menamai pulau itu setelah Kepala Tatooche. Sang kepala suku menggunakan pulau itu sebagai basisnya selama musim panas ketika dia memburu ikan paus dan menangkap ikan salmon.

Pada tahun 1850 William McArthur baru saja selesai mensurvei pantai barat dan merekomendasikan mercusuar yang didirikan di Pulau Tatooche. Dengan cara ini kapal bisa masuk selat di malam hari dan tidak harus menunggu hingga siang hari. Pada 1854 Kongres yakin untuk mengalokasikan $ 39.000 untuk membangun mercusuar di Pulau Tatoosh dan di New Dungeness Spit. Pemerintah telah membayar $ 30.000 untuk semua tanah tradisional Makah kecuali untuk reservasi kecil di Neah Bay.

Orang Indian Makah cukup marah dengan orang kulit putih yang membeli tanah mereka dan memberi awak konstruksi penerimaan yang tidak bersahabat. Ini karena beberapa ratus orang Indian telah terbunuh oleh wabah penyakit cacar pada 1853 yang disebabkan oleh penyakit "Bostons". Selama musim panas suku Indian terus menggunakan pulau itu untuk memancing dan berburu ikan paus. Untuk melindungi diri mereka, para kru konstruksi membangun blokade kayu kasar sebelum mereka mulai membangun mercusuar. Selalu ada satu anggota kru yang bertugas berjaga tetapi tidak ada masalah dengan orang Indian selain beberapa alat dan perlengkapan yang hilang.

Pada tanggal 28 Desember 1857 lampu lensa Louis Sauter Fresnel orde pertama pertama kali diterangi di menara enam puluh enam kaki mercusuar Cape Flattery. Menara ini lebih tinggi dari kebanyakan mercusuar Cape-Cod-Style. Cahaya putihnya memiliki focal plane 162 kaki di atas laut. Mercusuar Sanjung Cape adalah yang keempat belas didirikan di pantai barat.

Bayaran untuk penjaga mercusuar buruk dan kondisi cuaca sengsara. Menyebabkan banyak penjaga untuk mengundurkan diri. Pada tahun 1861 ada seorang pengunjung ke pulau yang melihat kondisi mercusuar yang kumuh. Dia melihat atap yang bocor dan lumut yang tumbuh di dinding dalam. Angin bahkan bertiup melintasi cerobong asap yang menyebabkan asap menyerbu tempat tinggal. Para penjaga diberi bahan bakar ekstra dan insinyur distrik diperintahkan untuk mencari solusi permanen.

Pada tahun 1873, setelah beberapa tahun kondisi menyedihkan dan penjaga yang tidak kompeten, tempat tinggal mercusuar itu dinyatakan "tidak layak untuk ditempati" karena dindingnya berjamur sepanjang tahun. Kongres menggunakan $ 18.000 untuk membangun dupleks baru dengan enam kamar di setiap sisi. Kamar-kamar di mercusuar yang dulunya tempat peninggalan sekarang digunakan untuk penyimpanan.

Beberapa hal yang sangat menarik terjadi di pulau ini. Francis James adalah penjaga utama pertama. Suatu hari dia menjadi marah dengan seorang asisten dan melemparkan kopi ke wajahnya. Kedua pria itu memutuskan untuk menyelesaikan argumen itu dengan baku tembak. Mereka mengambil tiga tembakan satu sama lain, menyebutnya undian dan berjabat tangan. Kemudian, asisten lain mengaku melepas peluru.

Karena sifat "main-main" dari penjaga bujangan diputuskan bahwa penjaga dengan keluarga lebih dapat diandalkan dan pada tahun 1894, dengan keluarga yang datang ke pulau itu, ditentukan bahwa lebih banyak ruang hidup diperlukan. dan mercusuar itu sekali lagi bisa ditinggali.

27 Oktober, 19 asisten penjaga Nels Nelson dan Frank Reif kehilangan nyawa mereka di perahu kecil selama badai. Mayat mereka ditemukan lebih dari seminggu kemudian di Pulau Vancouver.

Pada tahun 1900 John W Cowan dan istrinya serta tujuh anak tiba di mercusuar dan tinggal selama 32 tahun mengalami banyak waktu yang menyenangkan. Anak-anak bersekolah di Portland sementara tinggal dengan kerabat. Mereka menghabiskan musim panas di rumah di pulau bersama orang tua mereka. Akhirnya ada cukup banyak anak di pulau itu untuk menjamin sekolah.

Pada 18 Februari 1911 Cowan melihat sebuah kapal yang berjuang di laut yang marah antara Pulau Tatoosh dan Neah Bay. Dia mampu menyelamatkan dua orang radio angkatan laut, tetapi tidak dapat menyelamatkan tiga orang lainnya termasuk putranya sendiri Forrest.

Ada sebuah cerita, tidak terverifikasi, bahwa angin kencang tujuh puluh mil per jam menghantam pulau itu pada tahun 1921. Ledakan itu membuat Mr. Cowan menyeberangi pulau itu sekitar 300 kaki ketika dia berpegangan pada vegetasi sebelum merangkak ke tempat yang aman. Banteng keluarga terdaftar sebagai "hilang di laut". Semua orang sangat terkejut dan menghujani dia dengan ransum tambahan ketika dia berenang ke darat.

Keluarga Cowan ternyata sangat dicintai. Ketika mereka meninggalkan pulau itu setelah pensiun pada bulan September 1932, sesama penduduk pulau mereka menangis.

Asisten Penjaga Kedua Ole Rasmussen adalah korban lain saat kembali ke pulau dengan perahu kecil. Bongkahan besar terbalik keahliannya dan dia dipukul di kepala.

Stasiun cuaca ditutup pada tahun 1966. 1977 membawa otomatisasi stasiun cahaya. Beacon modern dipasang untuk menggantikan lensa Fresnel menara pada tahun 1996

Suku Indian Makah sekarang mengontrol Mercusuar Cape Flattery yang sudah tidak beroperasi dan pulau.

Layak untuk perjalanan ke Neah Bay, keluar dari mobil dan mendaki o.75 mil ke ujung tanjung di mana Anda dapat melihat Tatoosh Island dan mercusuar. Ini adalah titik paling barat di benua AS.

Di Port Angeles Anda dapat mengunjungi Museum di 207 South Lincoln Street di mana Anda dapat melihat lensa Fresnel urutan keempat yang digunakan di Cape Flattery. Jam museum adalah hari Rabu hingga Sabtu dari pukul 1 hingga 4 sore.

[ad_2]